Remahan.com

Pelajar SMA di Kupang Lempari Guru Pakai Batu dan Kursi

REMAHAN.com - Tiga pelajar SMA Negeri 1 Fatuleu, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT), menganiaya guru kelas mereka hingga babak belur.

Tak terima dianiaya, guru yang diketahui bernama Yelfret Malafu (45) itu melaporkan tindakan itu ke Kepolisian Sektor Fatuleu. Laporan terdaftar dengan nomor LP/ B/17/ III/2020.Sek Fatuleu.

Setelah menerima laporan itu, polisi menangkap pelaku. Tiga pelajar itu berinisial CYT (19), YCVPH (17), dan OK (19).

Pejabat Humas Polres Kupang Aipda Randy Hidayat mengatakan, tiga pelajar itu diperiksa di Polsek Fatuleu. Randy menyebut, penganiayaan bermula saat sang guru menanyakan daftar hadir kepada muridnya.

Baca: ASN Dilarang Mudik, Bagi Pelanggar Diberi Sanksi

"Guru ini dianiaya karena menanyakan daftar hadir kepada para pelaku dan murid yang lain," ungkap Randy seperti dimuat Kompas.com, Rabu (4/3/2020).

Sang guru menegur tiga siswa itu karena belum mengisi daftar hadir. Pelaku pun tiba-tiba marah karena ditegur.

Ketiga siswa itu langsung memukul sang guru sampai terjatuh. Tak sampai di situ, para siswa juga menginjak kepala gurunya itu.

"Saat guru tersebut jatuh, para pelaku lalu menginjak kepala sang guru dan melempar dengan kursi dan batu," kata Randy.Rm

68 0

Artikel Terkait

Gunakan Ponsel Saat Berkendara Perempuan Ini Jatuh dan Dilindas Truk
Gunakan Ponsel Saat Berkendara Perempuan Ini Jatuh dan Dilindas Truk

Peristiwa

Gunakan Ponsel Saat Berkendara Perempuan Ini Jatuh dan Dilindas Truk

Media Massa Disebut Musuh Besar Penanganan Corona Oleh Ketua Tim Pakar Satgas
Media Massa Disebut Musuh Besar Penanganan Corona Oleh Ketua Tim Pakar Satgas

Peristiwa

Media Massa Disebut Musuh Besar Penanganan Corona Oleh Ketua Tim Pakar Satgas

Warung Sembako Murah Jusuf Hamka untuk Terdampak Corona
Warung Sembako Murah Jusuf Hamka untuk Terdampak Corona

Peristiwa

Warung Sembako Murah Jusuf Hamka untuk Terdampak Corona

Artikel Lainnya

YLBHI Nilai Polisi Langgar Hukum Bubarkan Massa Saat Corona
YLBHI Nilai Polisi Langgar Hukum Bubarkan Massa Saat Corona

Peristiwa

YLBHI Nilai Polisi Langgar Hukum Bubarkan Massa Saat Corona

Menko Mahfud Sebut Ada Perubahan di Pilkada 2020
Menko Mahfud Sebut Ada Perubahan di Pilkada 2020

Peristiwa

Menko Mahfud Sebut Ada Perubahan di Pilkada 2020

Wali Kota Bogor Positif Corona
Wali Kota Bogor Positif Corona

Peristiwa

Wali Kota Bogor Positif Corona

Komentar